Mencuci Lipatan Dan Sela-Sela Jari Adalah Sunnah Fitrah


🚇MENCUCI LIPATAN DAN SELA-SELA JARI ADALAH SUNNAH FITRAH

Disebutkan hadits tentang Sunanul Fithrah dari A'isyah radhiallahu 'anha:

عن عائشة قالت: قال رسول الله: { عشر من الفطرة: قص الشارب، وإعفاء اللحية، والسواك، والاستنشاقُ بالماء، وقص الأظفار، وغسل البراجِم، ونتف الإبط، وحلق العانة، وانتقاص الماء " يعني الاستنجاء بالماء. قال زكريا: قال مصعب بن شيبة: ونسيت العاشرة؛ إلا أن تكون المضمضة ... } [ رواه مسلم]

Dari A'isyah --radhiallahu 'anha-- beliau berkata: Berkata Rasulullah [ﷺ]: "Sepuluh perkara yang termasuk Fithrah: menggunting kumis, membiarkan Jenggot, bersiwak, memasukan air ke hidung (membersihkan lubang hidung), menggunting kuku, mencuci -burjumah- (lipatan jari), mencabut bulu ketiak, mencukur bulu kemaluan, mengurangi air (beristinja)," Berkata Zakariya: berkata Mush'ab bin Syaibah: Aku lupa yang kesepuluh, sepertinya: berkumur kumur. [HR. Muslim]

‘Baraajim’ adalah bentuk jamak dari ‘burjumah’ dengan dhommah pada huruf ‘Ba’ dan huruf ‘Jim’.

Berkata Ibnul Atsier dalam An-Nihayah fi Ghariebil Hadiets:

{ هي العقد اللتي في ظهور الأصابع يجتمع فيها الوسخ الواحدة برجمة بالضم }

“’Baraajim’ adalah simpulan-simpulan dipunggung jari-jemari yang biasa berkumpul padanya kotoran. Bentuk mufardnya ‘Burjumah’ dengan dhammah.” [An-Nihaayah, 1/113]

Berkata Al-Khattaby:

{ المواضع التي تتسخ ويجتمع فيها الوسخ }

“Tempat-tempat yang biasa terkumpul padanya kotoran.” [Fathul Mun'im, 169]

Berkata Asy-Syaukaani --rahimahullah-- dalam Nailul Authar:

{ وَهِيَ عُقَدُ الْأَصَابِعِ وَمَعَاطِفُهَا كُلُّهَا وَغَسْلُهَا سُنَّةٌ مُسْتَقِلَّةٌ لَيْسَتْ .بِوَاجِبَةٍ، قَالَ الْعُلَمَاءُ: وَيُلْحَقُ بِالْبَرَاجِمِ مَا يَجْتَمِعُ فيه مِنْ الْوَسَخِ }

“Baraajim adalah simpulan-simpulan jari dan lipatan-lipatannya seluruhnya. Hukum dibersihkannya adalah sunnah tersendiri (terpisah dari wudhu). Dan tidak wajib. Berkata para ulama: ‘Termasuk dalam Baraajim adalah semua yang biasa terkumpul padanya kotoran’.”

Dengan demikian jelaslah mencuci tangan dengan membersihkan lipatan-lipatannya, sela-selanya dengan standar yang disebutkan oleh pakar pakar kesehatan merupakan Sunnah Fitrah yang disunnahkan oleh Rasulullah [ﷺ].

Wallahu A'lam.

⛓ bit.ly/Fw420102
📮••••|Edisi| t.me/s/ukhuwahsalaf / www.alfawaaid.net

✍🏻__ Dari: t.me/s/salafy_cirebon - Oleh: Al-Ustadz Muhammad bin Umar as-Sewed -hafizhahullahu-

Admin

Diperbolehkan menyebarkan rekaman kajian ini untuk kepentingan da’wah, bukan untuk tujuan komersil serta tetap mencantumkan URL Sumber. Baarakallahu fiikum.

No comments:

Post a comment