Keutamaan Orang Yang (Jujur & Benar) Taubatnya, Kesalahan Yang Lalu Sebelum Bertaubat, Tidak Lagi Menjadi Cacat Dan Aib Bagi Mereka


🚇KEUTAMAAN ORANG YANG (JUJUR & BENAR) TAUBATNYA, KESALAHAN YANG LALU SEBELUM BERTAUBAT, TIDAK LAGI MENJADI CACAT DAN AIB BAGI MEREKA

❱ Ibnu Taimiyyah -rahimahullah ta'ala- berkata:

{ الذَّنبُ الَّذِي يَضُرُّ صَاحِبَهُ هُوَ : مَا لَم يَحصُل مِنهُ تَوبَةٌ، فَأمَّا مَا حَصَلَ مِنهُ تَوبَةٌ فَقَد يَكُونُ صَاحِبُهُ بَعدَ التَّوبَةِ أفضَلَ مِنهُ قَبلَ الخَطِيئَةِ، ولَو كَانَت التَّوبَةُ مِن الكُفرِ والكَبَائِرِ؛ فَإنَّ السَّابِقِينَ الأوَّلِينَ مِن المُهَاجِرِينَ والأنصَارِ هُم = خِيَارُ الخَلِيقَةِ بَعدَ الأنبِيَاءِ، وإنَّمَا صَارُوا كَذَلِكَ بِتَوبَتِهِم مِمَّا كَانُوا عَلَيهِ مِن الكُفرِ والذُّنُوبِ، ولَم يَكُن مَا تَقَدَّمَ قَبلَ التَّوبَةِ نَقصًا ولا عَيبًا. }

“Dosa yang merugikan pelakunya adalah dosa yang pelakunya tidak bertaubat. Adapun jika diiringi taubat, maka sungguh orang yang telah bertaubat, keadaannya lebih baik dibandingkan sebelum terjatuh dalam kesalahan, walaupun taubatnya itu dari kekafiran dan dosa-dosa besar.

Maka sesungguhnya para sahabat terdahulu dari kalangan Muhajirin dan Anshar, mereka mendapat predikat sebaik-baik makhluk setelah para Nabi, tiada lain karena taubat mereka dari kekafiran dan dosa-dosa. Dan kesalahan yang lalu sebelum bertaubat, tidak lagi menjadi cacat dan aib bagi mereka.”

📚[Majmuu-'ul-fataawaa, 15/54]

Url: http://bit.ly/Fw400213
📮••••|Edisi| @ukhuwahsalaf / www.alfawaaid.net

// Sumber: @KeutamaanIlmu / Dari: https://t.me/araalfawaiid/1957

Kajian Al-FawaaidNet

Diperbolehkan menyebarkan rekaman kajian ini untuk kepentingan da’wah, bukan untuk tujuan komersil serta tetap mencantumkan URL Sumber. Baarakallahu fiikum.